Bolehkah Sertifikat Vaksin Dicetak Menjadi Kartu Fisik? Kominfo Beberkan Bahayanya

Sabtu, 7 Agustus 2021 02:20 WIB

Share

JAKARTA, JABAR.POSKOTA.CO.ID - Belakangan ini heboh soal sertifikat vaksin Covid-19 yang dicetak menjadi kartu.

Sertifikat vaksinasi awalnya bisa didapat masyarakat yang sudah melakukan vaksin Covid-19 baik dosis pertama maupun dosis kedua secara online.

Masyarakat juga bisa mengakses dan mengunduh sertifikat vaksin di website resmi Pedulilindungi.id.

Kini tren mencetak sertifikat vaksin Covid-19 dilakukan oleh masyarakat di berbagai daerah seluruh Indonesia.

Lantas bolehkah sertifikat vaksin dicetak menjadi kartu fisik?

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) mengimbau agar masyarakat bisa menyimpan sertifikat vaksin Covid-19 dalam bentuk digital di ponsel masing-masing agar tidak terjadi kebocoran data.

Karena dalam sertifikat vaksin, ada data-data pribadi yang sangat vital seperti NIK dan QR Code yang menyimpan informasi vaksinasi kita.

Jika memang tetap ingin dicetak, alangkah baiknya sertifikat vaksin dicetak sendiri di rumah karena dengan kertas biasa saja juga sudah bisa terbaca, tidak perlu berbahan kartu tebal.

Di sisi lain, Kominfo juga mengimbau agar para jasa cetak sertifikat vaksin Covid-19 tetap menjaga data privasi para pelanggan dan menindak tegas oknum yang menyalahgunakannya.

Perlu diketahui, di masa PPKM ini sertifikat vaksin Covid-19 dipakai sebagai syarat untuk melakukan perjalanan.

Halaman
1 2
Reporter: Ririn
Editor: Ririn
Sumber: -
Berita Terkait
Berita Terkini
Komentar
limit 500 karakter
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
Berita Terpopuler