Dinsos Kota Bandung Mengentaskan Kemiskinan, Ini Caranya

Jumat, 8 Oktober 2021 21:06 WIB

Share
Kadinsos Kota Bandung Tono Rusdiantoro (tengah) dan Kepala Bidang Data dan Informasi Dinsos Kota Bandung, Susatyo Triwilopo (kanan). (foto:Ist)

BANDUNG, POSKOTAJABAR.CO.ID
Dinas Sosial (Dinsos) Kota Bandung, meyakini kunci utama dalam pengentasan kemiskinan terletak pada keakuratan data. Agar, program pemerintah bisa tepat sasaran.

Untuk itu, Kadinsos Kota Bandung, Tono Rusdiantoro mengaku, memanfaatkan segala sumber daya baik manusia ataupun teknologi untuk akurasi data. Bahkan, pembaharuan dilakukan setiap hari.

"Sekarang instruksi Kemensos yang tadinya updating data itu 6 bulan sekali berubah jadi 3 bulan sekali, sekarang setiap bulan. Tiap hari dilakukan usulan, perbaikan dan kelaikan, memang ini harus sesuai prosedur," katanya, Jumat 8 Oktober 2021.

Oleh karenanya, Tono memastikan penyaluran beragam bantuan di Kota Bandung setidaknya menyentuh kisaran angka 90 persen. Bahkan ada yang sampai 100 persen sesuai dengan target sasaran.

"Makanya kita updating data. Mereka yang dapat bantuan tidak semata dapat bantuan, karena itu harus di-update. Kalau tidak cocok, itu saldonya nol. Itu bantuan dari pusat tidak akan bisa cair kalau tidak di-update," ujarnya.

Melalui verifikasi dan validasi data inilah, lanjut Tono, Data Terpadu Kesejahteraan Soial (DTKS) di Kota Bandung selalu menyesuaikan dengan kondisi terkini. Seperti yang terhitung per Januari 2021 terpantau ada kenaikan sekitar 3.000 warga miskin.

"Sekarang updating data DTKS di Kota Bandung tadinya 136 ribu sekarang jadi 139 ribu. Kemarin kita juga kerja keras supaya bisa masuk DTKS yang memang betul bisa masuk dan belum terdata di DTKS," jelasnya.

Termasuk ketika ada arahan untuk mengeluarkan bantuan sosial saat PPKM Darurat lalu, Tono langsung bergerak cepat melakukan pendataan. Terlebih target penerima ini datang langsung dari usulan RT dan harus langsung diverifikasi dan validasi.

Selain yang pertama mengeluarkan, Tono menyebut Kota Bandung jadi satu-satunya daerah di Jawa Barat yang mengucurkan bantuan sosial saat PPKM Darurat. Kunci suksesnya juga terletak di proses pendataan karena targetnya adalah warga non-DTKS.

"Kemarin juga baru saja dibagikan tambahan bagi 60 ribu. Ini semuanya mendapatkan bantuan sosial yang non DTKS. Persentase penyalurannya mencapai 99,80 persen," ungkapnya.

Halaman
1 2
Berita Terkait
Berita Terkini
Komentar
limit 500 karakter
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
Berita Terpopuler