Inilah Waktu yang Dilarang Untuk Tidur dalam Ajaran Islam

Kesehatan —Selasa, 6 Apr 2021 14:46
    Bagikan:  
Inilah Waktu yang Dilarang Untuk Tidur dalam Ajaran Islam
Image/Pinterest

POSKOTAJABAR,BANDUNG

Dalam menjaga kesehatan tubuh, manusia perlu tidur yang cukup setiap harinya.

Alasannya manusia perlu tidur agak tidak mudah kelelahan di kemudian hari dan selalu dalam keadaan sehat dan bugar. Namun banyak orang tidur pada waktu yang dianggap pas buat beristirahat, seperti pada saat baru pulang kerja di sore hari atau tidur di siang hari.

Islam telah mengatur banyak hal dalam kehidupan. Maka, wajib bagi setiap orangtua untuk menyampaikan ajaran-ajaran agama Islam kepada anaknya. Dengan harapan, dapat menambah ilmu pengetahuan serta membiasakan anak untuk mengamalkannya. Salah satu hal yang lepas dari ajaran agama ialah mengenai tidur. Perkara yang mungkin terkesan sepele bagi sebagian orang ini memiliki aturan tersendiri dalam Islam.

BACA JUGA: Jerawat dan Bintik Hitam Hilang Hanya Karena Garam! Begini Caranya

1. Setelah shalat Subuh

Usai menunaikan salat Subuh, tubuh biasanya masih belum siap untuk melakukan aktivitas sepenuhnya. Hingga akhirnya, banyak umat muslim yang kembali berbaring di kasur dan tidur. Padahal, tidur setelah salat Subuh termasuk perkara yang dilarang dalam Islam.

Hal ini karena kenyamanan tidur usai salat Subuh bisa berisiko seseorang bangun terlalu siang sehingga produktivitas menurun dan menyebabkan rasa malas. Tidur di pagi hari tersebut juga dapat mengurangi rezeki.

Larangan tidur setelah Subuh ini dijelaskan dalam sebuah hadis. Rasulullah SAW bersabda, “Apabila kamu telah selesai salat Subuh janganlah kamu tidur tanpa mencari rezeki.” (HR. Thabrani)

2. Setelah shalat Ashar dan menjelang Maghrib

Setelah salat Ashar dan menjelang Maghrib merupakan waktu yang rawan rasa kantuk karena biasanya, umat muslim telah lelah beraktivitas seharian. Namun, tidur usai salat Ashar dan menjelang waktu Maghrib ini dilarang dalam Islam.

Pasalnya, tidur pada waktu setelah salat Ashar dan Maghrib bisa menyebabkan seseorang mengalami linglung bahkan gangguan jiwa, Ma.

Sebagaimana yang diterangkan dalam hadis bahwa diriwayatkan dari ‘Aisyah Radhiyallahu anha, Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa yang tidur setelah shalat Ashar lalu akalnya hilang, maka janganlah dia mencela (menyalahkan) kecuali dirinya sendiri.”

BACA JUGA: 6 Zodiak Ini Terkenal dengan Ciuman yang Liar, Apakah kamu salah Satunya?

3. Sebelum melakukan shalat Isya

Beritahukan pada anak mama bahwa tidur sebelum salat Isya itu dilarang oleh Rasulullah SAW. Meski rasa kantuk luar biasa menghampiri, usahakan untuk tidak tidur sebelum waktu Isya tiba. 

Tidur sebelum Isya dikhawatirkan dapat menyebabkan umat muslim terlewat menunaikan salat Isya. Jadi sebaiknya, biasakan anak untuk tidur jika sudah menjalankan salat Isya. Lebih bagus lagi, ajak mereka bangun di malam hari untuk melaksanakan salat sunah. 

Diriwayatkan dari Abu Barzah radlyallaahu ‘anhu: “Bahwasannya Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam membenci tidur sebelum salat isya’ dan mengobrol setelahnya.” (HR. Bukhari 568 dan Muslim 647)

4. Setelah makan berbahaya bagi kesehatan

Ketika perut dalam keadaan kenyang, biasanya membuat seseorang lebih mudah merasa kantuk. Hingga akhirnya, banyak dari mereka yang tidur usai makan. 

Jelaskanlah pada buah hati bahwa tidur setelah makan ini dilarang dalam agama Islam, Ma. Alasannya karena tidur sehabis makan dapat berbahaya bagi kesehatan tubuh.

Tidur selepas makan dapat menghambat proses pencernaan makanan, memberi tekanan yang tidak baik pada lambung sehingga makanan berpotensi kembali ke kerongkongan, berisiko diabetes, hingga menyebabkan kegemukan karena lemak adanya timbunan lemak berlebih. Jadi sebaiknya berikan jeda ±1-2 jam jika ingin tidur setelah makan.

BACA JUGA: Resep Seafood: Cara Membuat Tumis Udang Kemangi Pedas Mantap

5. Tidur seharian menyebabkan lalai terhadap kewajiban

Tidur merupakan cara beristirahat paling ampuh untuk mengembalikan energi yang hilang. Namun, sebaiknya tidur dilakukan secukupnya saja. Jangan tidur terlalu lama atau seharian penuh. 

Tidur sepanjang hari dilarang dalam Islam karena berpotensi membuat seseorang lalai terhadap kewajibannya. Misalnya, melewatkan salat 5 waktu yang tentu saja berdosa. Ingatkan pada anak mama bahwa segala sesuatu yang berlebihan itu tidaklah baik. 

Itulah beberapa waktu tidur yang dilarang dalam agama Islam. Yuk, ajarkan pada anak untuk tidak melakukannya karena hanya menimbulkan kerugian.

BACA JUGA: Inilah Waktu yang Dilarang Untuk Tidur dalam Ajaran Islam


Editor: Reza
    Bagikan: