DPU Kota Bandung Kembangkan Cara Membuat Eco Enzym, Cairan Sejuta Manfaat

Pendidikan —Senin, 18 Jan 2021 17:40
    Bagikan:  
DPU Kota Bandung Kembangkan Cara Membuat Eco Enzym, Cairan Sejuta Manfaat
Contoh cairan eco enzym yang dikembangkan DPU Kota Bandung. (Humas Pemkot Bandung)
(POSKOTAJABAR, BANDUNG).

Dinas Pekerjaan Umum (DPU) Kota Bandung kini tengah mengembangkan eco enzyme. Eco enzyme ini merupakan cairan hasil fermentasi, campuran sampah organik berupa sayuran atau buah-buahan dengan molase atau gula tebu bisa juga aren.

Eco enzyme memiliki beragam manfaat. Di antaranya membantu memudahkan pertumbuhan tanaman (sebagai ferlitizer atau pupuk). Tak hanya itu, eco enzyme juga mengobati tanah dan membersihkan air yang tercemar. Kegunaan lainnya, eco enzyme bisa ditambahkan ke produk pembersih rumah tangga, seperti pencuci piring deterjen dan sebagainya. 


Untuk itu juga Kepala DPU, Didi Ruswandi mengajak warga Kota Bandung membuat eco enzyme.  Ia memberikan tips dan caranya melalui akun media sosial (Medsos) Instagram @dpukotabandung. 

Didi menerangkan, rasio dalam perbandingan berat yaitu 1:3:10. Yaitu perbandingan 1 adalah molase dari gula merah atau gula aren.  Perbandingan 3 adalah kombinasi potongan buah dan sayuran yang tidak busuk dan tidak mengandung alkohol. Untuk perbandingan 10 yaitu air bersih.

"Pembanding dalam pembuatan eco enzyme baiknya melakukan perbandingan 1:3:10,"tutur Didi. 

Untuk medianya, Didi menggunakan tong dengan kapasitas 60 liter. Dari 60 liter tersebut, tidak boleh diisi sepenuhnya, karena proses tersebut merupakan fermentasi. Tong hanya boleh diisi 2/3 atau 40 liter air. Masukan air 40 liter, sehingga molasenya berbanding 10 (4 liter). 


Lalu masukan campuran sayuran dan buah dengan perbandingan 3.  Molase perbandingan pertama yaitu 4 liter, sehingga dikalikan perbandingan 3. Jadi 3x4 = 12, maka masukan 12 kg sayuran dan buah-buahan. Setelah semua bahan dimasukkan, lalu diaduk merata dan dianjurkan ditutup rapat menggunakan plastik dan karet. 

"Pengadukan ulang setelah hari ke-7. Kemudian, ditutup lagi. Lalu pengadukan kembali hari ke-30. Jadi ada tiga kali pengadukan," kata Didi. 

Ia menganjurkan, eco enzyme tidak terkena sinar matahari. Sehingga eco enzyme bisa dipanen setelah 3 bulan. Selamat mencoba. (nang's)


Editor: Setiawan
    Bagikan: