Mercedes Benz Jual 160 Ribu Unit Mobil Listrik Sepanjang 2020, Inilah Kelebihannya

Jawa Barat —Jumat, 22 Jan 2021 10:39
    Bagikan:  
Mercedes Benz Jual 160 Ribu Unit Mobil Listrik Sepanjang 2020, Inilah Kelebihannya
merzedens benz. foto ist

POSKOTAJABAR, BANDUNG

Meski di tengah pandemi COVID-19, Mercedes-Benz mampu melipatgandakan penjualan mobil listriknya, dengan menjual lebih dari 160.000 unit sepanjang 2020, dengan 87.000 unit di antaranya pada kuartal keempat.

Dengan penjualan mobil hybrid dan listrik penuh mencapai angka itu, Mercedes-Benz berarti menikmati pertumbuhan 228,8 persen dibanding 2019, sekaligus memenuhi target CO2 Eropa untuk mobil penumpang pada 2020.

“Kami meningkatkan lebih dari tiga kali lipat penjualan mobil plug-in hybrid dan semua-listrik kami. Permintaan untuk kendaraan ini meningkat tajam, terutama menjelang akhir tahun,” kata Ola Källenius, Ketua Dewan Manajemen Daimler AG dan Mercedes-Benz AG, dikutip Sabtu.

BACA JUGA : Mayat Perempuan yang Ditemukan di Areal Persawahan Diduga Korban Pembunuhan

Di Mercedes-Benz Cars, pangsa xEV meningkat dari 2 persen pada 2019 menjadi 7,4 persen 2020. Penjualan model plug-in hybrid hampir empat kali lipat menjadi lebih dari 115.000 unit. Sekitar 20.000 EQC (konsumsi listrik gabungan: 21,5 kWh/100 km; emisi CO2 gabungan: 0 g/km) telah diserahkan kepada pelanggan di seluruh dunia.

EQV mencapai penjualan sekitar 1.700 kendaraan. Pengiriman model pintar serba listrik berjumlah sekitar 27.000 unit, peningkatan dua digit yang kuat (+45,6%) dibandingkan dengan rekor penjualan sebelumnya pada tahun 2019 (18.400 unit).

Pada tahun ini, Mercedes-Benz akan meluncurkan empat model baru dari Mercedes-EQ, masing-masing EQA, EQB, EQE dan EQS. Keluarga plug-in hybrid Mercedes-Benz yang saat ini terdiri dari lebih dari 20 varian model, akan diperbarui dengan turunan listrik dari C-Class dan S-Class.

Untuk tahun 2021, Mercedes-Benz Cars berharap dapat meningkatkan pangsa xEV menjadi sekitar 13 persen.

BACA JUGA : DPR RI Menyetujui Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo Menjadi Kapolri

Mercedes-Benz mencapai kinerja penjualan mobil penumpang yang kuat di tahun yang penuh tantangan. Terlepas dari tantangan utama yang ditimbulkan oleh pandemi COVID-19, Mercedes-Benz mengirimkan lebih dari dua juta mobil untuk tahun kelima berturut-turut.

Melalui digitalisasi canggih dalam penjualan dan layanan, Mercedes-Benz mampu menanggapi situasi yang berubah dengan cepat dan berbagai persyaratan regulasi selama pandemi.

Sepanjang 2020, Mercedes-Benz telah menjual total 2.528.349 unit kendaraan (termasuk kendaraan komersial dan smart), sedangkan untuk kendaraan penumpang saja mencapai 2.164.187 unit atau hanya turun 7,5 persen dibanding 2019.

“S-Class baru khususnya sangat menginspirasi dan mempesona, seperti yang telah terlihat dari tingginya jumlah pesanan lebih dari 40.000 di seluruh dunia,” kata Britta Seeger, Anggota Dewan Manajemen Daimler AG dan MercedesBenz AG yang bertanggung jawab untuk Pemasaran dan Penjualan.

Mercedes-Benz diuntungkan dari pemulihan yang sedang berlangsung di banyak pasar pada paruh kedua tahun 2020. 1.024.315 unit terjual di wilayah Asia-Pasifik (+ 4,7%).

BACA JUGA : Pengendara di Ciamis Dikagetkan dengan Suara Tembakan Senjata Api

Penggerak penjualan utama adalah China, dengan pemulihan yang belum pernah terjadi sebelumnya, dengan pertumbuhan dua digit sebesar 11,7%, rekor penjualan baru dengan 774.382 unit tercapai.

Di kawasan Eropa, merek tersebut mengirimkan 784.183 mobil penumpang tahun lalu (-16,4%), sedangkan di Jerman, Mercedes-Benz menjual total 286.108 mobil (10,1%). Penjualan di wilayah Amerika Utara mencapai 317.592 unit (-14,7%). Mercedes-Benz mengirimkan 274.916 mobil di AS tahun lalu (-13,0%)...

Secara keseluruhan, pasar terbesar untuk Mercedes-Benz adalah China, Jerman dan Amerika Serikat, diikuti oleh Inggris Raya dan Korea Selatan. S-Class kembali menjadi sedan mewah terlaris di seluruh dunia dengan sekitar 60.000 unit (-17,2%).. . (suara semarang/tat)

Editor: Ririn
    Bagikan:  


Berita Terkait